Kitab an-najasah

Najis 1. Pengertian Secara bahasa, an-najasah bermakna kotoran (ةراﺬﻘﻟا). Disebut (ءْﻲﱠﺸﻟا َﺲﱠﺠَﻨَﺗ) maknanya sesuatu menjadi kotor. Asy-Syafi’iyah mendefinisikan najasah dengan makna : (ﺺﺧﺮﻣ ﻻ ﺚﯿﺣ ةﻼﺼﻟا ﻊﻨﻤﯾ ةرﺬﻘﺘﺴﻣ), kotoran yang menghalangi shalat.25 Sedangkan Al-Malikiyah mendefinisikan an-najasah sebagai : (ﺔﻔﺻ وأ ﮫﺑ ةﻼﺼﻟا ﺔﺣﺎﺒﺘﺳا ﻊﻨﻣ ﺎﮭﻔﺻﻮﻤﻟ ﺐﺟﻮﺗ ﺔﯿﻤﻜﺣ ﮫﯿﻓ), sesuatu yang bersifat hukum yang mewajibkan dengan sifat itu penghalangan atas shalat dengan sifat itu atau di dalam sifat itu. 26 An-Najasah dalam bahasa Indonesia sering dimaknai dengan najis. Meski pun secara bahasa Arab tidak identik maknanya. Najis sendiri dalam bahasa Arab ada dua penyebutannya.  Pertama : Najas) ﺲَﺠَﻧ ( maknanya adalah benda yang hukumnya najis.  Kedua : Najis (ﺲِﺠَﻧ) maknanya adalah sifat najisnya.  An-Najasah (najis) itu lawan dari thaharah yang maknanya kesucian.  2. Pembagian Najasah  Jenis-jenis najis oleh mazhab Asy-Syafi’i dibedakan berdasarkan tingkat kesulitan dalam mensucikan atau menghilangkannya.  Ada yang sangat mudah untuk menghilangkan, bahkan meski secara fisik sebenarnya belum hilang tapi secara hukum sudah dianggap suci, cukup dengan melakukan ritual tertentu.  Dan sebaliknya, ada yang sangat berat, bahkan meski secara fisik sebenarnya najis itu sudah hilang, tetapi masih tetap dianggap najis bila belum dilakukan ritual tertentu. Dan yang ketiga, najis yang berada di tengah-tengah.

2.1. Najis Ringan Najis ringan sering juga diistilahkan dengan mukhaffafah (ّﻔﺨﻣ ﺔﻔ ). Disebut ringan, karena cara mensucikannya sangat ringan, yaitu tidak perlu najis itu sampai hilang. Cukup dilakukan ritual sederhana sekali, yaitu dengan memercikkannya dengan air, dan tiba-tiba benda najis itu berubah menjadi suci. Satu-satunya najis ini adalah air kencing bayi lakilaki yang belum makan apa pun kecuali air susu ibu. Bila bayi itu perempuan, maka air kencingnya tidak termasuk ke dalam najis ringan, tetapi tetap dianggap najis seperti umumnya. Demikian juga bila bayi laki-laki itu sudah pernah mengkonsumsi makanan yang selain susu ibu, seperti susu kaleng buatan pabrik, maka air kencingnya sudah tidak lagi bisa dikatakan najis ringan. Semua ini tidak ada alasan ilmiyahnya, karena semata-mata ketentuan ritual dari Allah SWT. Allah SWT sebagai Tuhan, maunya disembah dengan cara itu. Dasarnya adalah hadits berikut ini : ِﺔﻳِ ﺭﺎﺠﹾﻟﹶﺍ ِﻝﻮﺑ ﻦِﻣ ﹸﻞﺴﻐﻳ  ﻲِﺒﻨﻟﹶﺍ ﹶﻝﺎﹶﻗ : ﹶﻝﺎﹶﻗ  ِﺢﻤﺴﻟﹶﺍ ﻲِﺑﹶﺃ ﻦﻋ ِﻡﻼﻐﹾﻟﹶﺍ ِﻝﻮﺑ ﻦِﻣ ﺵﺮﻳﻭ Dari As-Sam’i radhiyallahu anhu berkata bahwa Nabi SAW bersabda,”Air kencing bayi perempuan harus dicuci sedangkan air kencing bayi laki-laki cukup dipercikkan air saja. (HR. Abu Daud, An-Nasai dan Al-Hakim)

2.2. Najis Berat Najis berat sering diistilahkan sebagai najis mughalladzhah (ُﻣَ ﺔ َﻈ ﱠﻠ ﻐ ). Disebut najis yang berat karena tidak bisa suci begitu saja dengan mencuci dan menghilangkannya secara fisik, tetapi harus dilakukan praktek ritual tertentu. Ritualnya adalah mencuci dengan air sebanyak tujuh kali dan salah satunya dengan tanah. Pencucian 7 kali ini semata-mata hanya upacara ritual. Demikian juga penggunaan tanah, sama sekali tidak dikaitkan dengan manfaatnya. Penggunaan tanah itu tidak diniatkan misalnya untuk membunuh bakteri, virus atau racun tertentu yang terkandung pada najis itu. Tetapi semata-mata hanya ritual dimana Allah SWT ingin disembah dengan cara itu. Maka penggunaan tanah tidak bisa diganti dengan sabun, deterjen, pemutih, pewangi atau bubuk-bubuk kimawi lainnya yang didesain mengandung zat ini dan itu.  Dasar dari semua ini adalah hadits Rasulullah SAW : ﻢﹸﻛِﺪﺣﹶﺃ ِﺀﺎﻧِﺇ ﺭﻮﻬﹶﻃ  ِﻪﱠﻠﻟﹶ ﺍ ﹸﻝﻮﺳﺭ ﹶﻝﺎﹶﻗ : ﹶﻝﺎﹶﻗ  ﹶﺓﺮﻳ ﺮﻫ ﻲِﺑﹶﺃ ﻦﻋ ِﺏﺍﺮﺘﻟﺎِﺑ ﻦﻫﻻﻭﹸﺃ ٍﺕﺍﺮﻣ ﻊﺒﺳ ﻪﹶﻠِﺴﻐﻳ ﹾﻥﹶﺃ ﺐﹾﻠﹶﻜﹾﻟﹶﺍ ِﻪﻴِﻓ ﹶﻎ ﹶﻟ ﻭ ﹾﺫِﺇ ﻢِﻠﺴﻣ ﻪﺟﺮﺧﹶﺃ sucinya wadah air kalian yang diminum anjing adalah dengan mencucinya tujuh kali, salah satunya dengan air. (HR. Muslim) Dalam mazhab Asy-Syafi’i, najis berat hanya dua saja, yaitu anjing dan babi.

2.3. Najis Pertengahan Najis yang pertengahan sering disebut dengan mutawassithah (ﺔﻄﺳﻮﺘﻣ). Disebut pertengahan lantaran  posisinya yang ditengah-tengah antara najis ringan dan najis berat.  Untuk mensucikan najis ini cukup dihilangkan secara fisik ‘ain najisnya, hingga 3 indikatornya sudah tidak ada lagi. Ketiga indikator itu adalah : warna (نﻮﻟ), rasa (ﻢﻌﻃ) dan aroma (ﺢﯾر). Semua najis yang tidak termasuk ke dalam najis yang berat atau ringan, berarti secara otomatis termasuk ke dalam najis pertengahan ini. 

Posted from WordPress for Android

This entry was published on July 13, 2014 at 11:27 am and is filed under Uncategorized. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: